Mbappe Akhirnya Muncul dan Mengirim Pesan Ke Messi

Kylian Mbappe telah muncul dua hari kemudian dan secara resmi menyambut Leo Messi di jejaring sosialnya. Striker asal Prancis itu, sejauh ini belum berkomentar soal kedatangan pemain Argentina itu, meski sebagian besar rekan setimnya melakukannya dengan mubazir. Yang diklaim oleh Real Madrid, harus ditekankan, tidak muncul di profil resmi mereka sejak saat itu.

Sambutannya terlambat, tetapi tiba, dengan teks singkat dan blak-blakan: “Selamat datang di Paris, Leo” (Selamat datang di Paris, Leo). Selain itu, lampirkan empat gambar, di mana mereka terlihat mengobrol dan salah satunya berpelukan. Pesan ini datang beberapa jam setelah pers Prancis menyelipkan kemarahan Mbappe pada penandatanganan Messi dan kemungkinan peringatan dari ‘7’ minggu lalu: “Saya tidak ingin bermain dengan Leo.” Kemudian, dia menerbitkan sebuah cerita di Instagram di mana dia menggambarkannya sebagai “legenda”, bersama dengan emotikon mahkota. PSG dengan cepat membual tentang apa yang diterbitkan oleh ‘7’.

La Gazzetta, sementara itu, menunjukkan Kamis ini bahwa penyerang akan secara resmi mengomunikasikan masa depannya kepada dewan PSG Senin ini. Sementara itu, Al-Khelaifi bertekad mempertahankan salah satu bintangnya. Pertama, dengan promosi sebelum penandatanganan Messi: kaus Neymar di kiri, kaus Mbappe di kanan dan bendera Argentina di tengah. Kemudian, dengan pernyataan yang menekan kepada pesepakbola, yang mengakhiri kontraknya pada 2022 dan belum menandatangani pembaruannya.

Ungkapan seperti “Mbappé berkata: Saya ingin tim yang hebat. Saat ini, dia memiliki tim yang hebat, salah satu yang terbaik di dunia. Dia memiliki segalanya untuk dilanjutkan di sini. Saya katakan kepadanya, dia tidak punya alasan untuk pergi” atau “Mbappé adalah Paris, sangat kompetitif Saya menginginkan tim yang kompetitif, saya pikir tidak ada yang lebih kompetitif sebagai tim (mengacu pada PSG), mereka tidak punya alasan “mereka menempatkan mereka di pusat badai.

Keheningannya, meskipun tidak mengungkapkan, dapat membuat Anda berpikir bahwa Anda tidak berada dalam momen kebahagiaan maksimal di Paris. Akhirnya, dua hari kemudian, dia telah menyambut apa yang bisa menjadi pasangan barunya. Hari ini mereka telah berolahraga bersama dan tidak ada tanda-tanda ketegangan di antara mereka. Messi, dalam kasusnya, mengatakan kepada presiden PSG bahwa dia memang ingin bermain dengan Kylian. Setidaknya itulah yang diutarakan Al-Khelaifi kepada media. Bagaimanapun, Mbappe telah kembali dan telah berbicara secara terbuka tentang kedatangan bintang Blaugrana. Masa depannya? Mungkin pada hari Senin akan ada jawaban.

Apa Yang Harus Dilakukan Real Setelah Cedera Carlos Fernandez?

Cedera serius Carlos Fernández membuka pertanyaan penting bagi Real Sociedad, yang harus membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan setelah lama absennya striker Sevilla, yang akan absen selama sekitar enam bulan. La Real memiliki dua pilihan: pergi ke bursa transfer untuk memperkuat diri dengan penyerang atau bertahan dengan Willian José, yang saat ini sedang menegosiasikan penjualannya.

Cedera Carlos Fernández berarti kehilangan striker yang bisa mengistirahatkan Isak, tetapi juga pemain yang, seperti yang telah dia tunjukkan, bisa bermain bersama pemain Swedia itu sebagai halangan. Setelah tiba di pasar musim dingin lalu dengan imbalan 10 juta euro ditambah dua variabel dalam taruhan ambisius oleh klub, yang mengontraknya hingga 2027, entitas tersebut memiliki keyakinan bahwa Castilleja de Guzmán adalah bagian penting dalam perlengkapan tim. Namun, cedera kembali menghalanginya.

Mengingat situasi pasar, menandatangani striker dari tingkat tertentu tampaknya tidak mudah karena Real bukan untuk biaya besar. Musim panas ini investasi telah dilakukan dalam pembaruan Isak dan dalam penandatanganan Mathew Ryan dan Diego Rico, hampir setengah juta euro telah dihabiskan. Mereka ingin memperbarui Januzaj dan itu hanya diharapkan bahwa penandatanganan akan tiba jika penjualan yang baik dari Belgia. Sebuah tugas bisa menjadi solusinya.

Alternatif lain untuk Real adalah melumpuhkan penjualan Willian José dan bertahan dengan pemain Brasil itu meskipun dia sudah menjelaskan bahwa dia ingin pergi. Karena menemukan pemain di pasar di level ujung Porto Calvo, dan dengan harga yang bagus, tidak mudah, maka mempertahankan Willian José akan menjadi alternatif yang paling layak. Jon Bautista, selain pemain lokal Jon Karrikaburu, Julen Lobete dan Javi Martón adalah peluru lain yang dimiliki klub di kamarnya.

Hazard : Bahaya, Operasi Kembali

Saat Madrid berusaha memulihkan Hazard, di jam-jam terakhir nama pemain Belgia itu kembali terngiang di London. Ada perantara yang membesarkan di lingkungan Chelsea kemungkinan kembalinya bintang yang menjadi rumahnya selama tujuh tahun. Kemungkinan yang sangat sulit untuk dilakukan karena alasan ekonomi dan karena kompleksitas skuad The Blues, penuh dengan pemain-pemain profil Hazard. Abramovich sedang mencari penyerang tengah, Haaland jika memungkinkan.

Masalah moneter juga penting. Madrid membayar € 100 juta ke Chelsea dalam sebuah operasi dengan kontrak lima tahun untuk Hazard, jadi ia mengamortisasi € 20 juta setiap musim panas di rekeningnya sebagai akibat dari transfer itu. Agar tidak berdampak negatif pada neraca, ia harus menjualnya setidaknya € 60 juta. Madrid akan senang untuk melakukan operasi seperti ini, tetapi itu adalah jumlah yang sangat tinggi dari pihak Chelsea yang harus kami tambahkan dengan kenaikan gaji Hazard saat ini sehubungan dengan gaji yang dia terima di The Blues.

Juga, saat ini, Tuchel tidak khawatir tentang menambahkan baik pemain sayap maupun gelandang ke dek di mana ia sudah memiliki Mason Mount, Havertz, Timo Werner, Pulisic dan Ziyech, antara lain, banyak dari mereka pendatang baru di klub pernah terkonjugasi. barisan referensi seperti Eden Hazard sendiri.

Meski begitu, pemain Belgia ini mempertahankan hubungan yang sangat baik dengan inti kelas berat Chelsea, sebagaimana dibuktikan dalam pembicaraannya yang kontroversial dan bersahabat dengan Azpilicueta dan Zouma setelah tersingkirnya White di Stamford Bridge di semifinal terakhir Liga Champions. Pengembaliannya rumit, tetapi tidak akan diterima dengan buruk di juara Eropa saat ini.

Permintaan Pertama Ancelotti Untuk Madrid : Fabian

Fabián Ruiz selalu menjadi agenda Real Madrid sejak ia meninggalkan Betis ke Napoli tiga musim lalu. Selain itu, Barcelona dan At. Madrid juga tertarik pada gelandang Andalusia, tetapi tim Italia menolak untuk mentransfernya atau menilai dia dengan angka yang tidak dapat dicapai untuk mencegahnya pergi. Kualitasnya tidak perlu dipertanyakan lagi, dengan kaki kiri yang hebat dan kapasitas yang konstruktif.

Namun waktu berlalu dan sang pemain bertekad untuk kembali ke sepak bola Spanyol dan mengakhiri pengalamannya di Italia. Tiga besar masih tertarik pada penandatanganan mereka, tetapi tidak dengan harga berapa pun. Madrid memperkuat minat itu dengan kedatangan Carlo Ancelotti, yang merupakan pelatih mereka di Naples dan mengenalnya dengan baik. Mereka bertepatan dalam kampanye pertama pemain di tim Neapolitan di mana ia memainkan 59 pertandingan dan mencetak delapan gol, mungkin kursus terbaiknya dengan Partenopeans.

Pelatih Italia telah menyarankan kepada Florentino Pérez penandatanganannya untuk memperkuat inti, lini di mana ia kekurangan pasukan dan dengan pemain veteran. Ancelotti menggoda pemain untuk memiliki dia di perintahnya lagi, meskipun semuanya lebih merupakan keinginan daripada kenyataan karena Napoli tidak akan menegosiasikan penjualannya sampai setelah Kejuaraan Eropa. Mereka mengharapkan untuk merevaluasi untuk meminta lebih banyak uang, yang akan menjadi masalah tambahan.

Sang pemain telah lama menolak untuk memperbarui kontraknya dan klubnya telah menempatkannya di bursa dengan harga 60 juta euro. Jumlah yang meningkat karena nilai pasarnya adalah 45 (‘Transfermarkt’), jumlah yang lebih masuk akal di atas 60 dan bahkan 100 yang diminta presiden Laurentiis beberapa musim lalu. Jika harga tidak diturunkan, tidak ada tim Spanyol yang berada dalam posisi untuk membuang rumah di saat krisis kecuali mereka menemukan cara yang menarik untuk pembiayaan atau pertukaran pemain.

Granada: Tim Tang Paling Banyak Pertandingannya Terganggu Oleh Cedera & Covid

Bahkan yang paling tidak percaya takhayul pun bisa meragukan dan berpikir bahwa apa yang terjadi tahun ini dengan Granada ada hubungannya dengan kucing hitam atau mata jahat menurut daftar panjang rintangan dan kemunduran yang harus dihadapi tim. Rojiblanco, dilanda cedera tanpa henti dan banyak kasus Covid yang sejauh ini belum membuat kapal Andalusia terbalik.

Melawan Elche, Diego Martínez bisa saja membuat sebelas jaminan dengan daftar korban, meski begitu, Granada mengertakkan gigi, berkompetisi dan meraih kemenangan, mengakhiri rentetan enam pertandingan tanpa menang ketika semua elemen tampaknya menjadi menentangnya. Sebuah permainan yang berfungsi untuk memadatkan karakter dan naluri bertahan hidup dari rojiblancos, tidak dapat membuat putus asa meskipun telah mengumpulkan 41 pertandingan, angka tertinggi kedua di benua itu, hanya di belakang 42 pertandingan yang dimainkan oleh Tottenham.

Beberapa hari sebelumnya, Granada membuat sejarah lagi dengan mengakses babak 16 besar Liga Europa, sebuah prestasi yang dirusak oleh cedera Machís, Neva, Gonalons dan Germán, sebagian besar perang yang menambah daftar pemain yang ekstensif. bahwa selama kampanye mereka harus berhenti karena masalah fisik.

Secara total, sejumlah pemain tim utama cedera, absen total 107 pertandingan liga jika Neyder Lozano, yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak penandatanganannya, termasuk dalam daftar pemain yang dipaksa menjalani perawatan. Tokoh-tokoh yang berbicara tentang besarnya masalah yang harus dihadapi Granada dan Diego Martínez, terpaksa harus melakukan “rekayasa tenaga” setiap hari.
Covidgate

Untuk menambahkan satu tingkat kesulitan lagi ke persamaan, Granada, seperti yang lain, harus belajar untuk hidup dengan Covid, menjadi salah satu tim pertama yang paling terpukul oleh pandemi dengan hingga selusin positif dalam skuad, juga. sebagai Diego Martínez dan beberapa anggota staf pelatih.

Sebagai episode puncak dari rangkaian malapetaka bencana ini, Granada menderita wabah Covid setelah perjalanan mereka ke Siprus untuk menghadapi Omonia. Dihadapkan dengan penolakan Liga untuk menunda pertandingan melawan Real Sociedad, ekspedisi rojiblanca muncul di San Sebastián penuh dengan pemain afiliasi, dipaksa untuk memainkan pertandingan dalam pengundian dan menghentikan latihan selama lebih dari seminggu. Performa tim menurun, tetapi Granadans tahu bagaimana bangkit dan bersaing di setiap pertandingan meskipun ada rintangan di jalan.

Arteta ‘Jatuh Cinta’ Dengan Odegaard: “Saya Sangat Menyukainya”

Mikel Arteta tidak memiliki selera yang buruk. Setidaknya di sepakbola. Manajer Arsenal, dalam konferensi pers sebelum pertandingan Liga Europa malam ini melawan Benfica, telah mengakui bahwa dia ‘naksir’ dengan Martin Odegaard.

Tentang petenis Norwegia, yang merebut gelar akhir pekan lalu dalam kemenangan gemilangnya melawan Leeds, dia mengatakan dia telah berintegrasi dengan sempurna ke dalam ruang ganti, menyoroti “kerendahan hati” dan “kerja kerasnya”.

Dia sangat sukses di sana dan itulah salah satu alasan mengapa saya yakin dia ada. seorang pemain yang akan menjadi sangat bagus untuk kami.

Dia merupakan pemain yang sangatlah saya sukai, selain memiliki potensi berkembang lebih baik di masa depan “, puji Arteta, yang telah berhasil bergabung dengannya di sebelas yang sama. dengan Smith-Rowe dan Bukayo Saka, dua mutiara lainnya dari The Gunners yang telah berhasil menggeser jutaan Pépé dan pengalaman Lacazette.

“Dia adalah anak yang fantastis, semua orang, baik pemain dan pekerja klub, mencintainya, dan dia juga sangat mudah ditangani. Itu tidak berarti bahwa dia adalah seorang pekerja yang terlahir dan saya terkejut dengan keterampilan kepemimpinannya.

Tampaknya dia adalah orang yang sangat tenang, tetapi di lapangan dia memiliki sesuatu, sesuatu yang berbeda, “jelas pelatihnya, yang tampaknya menyukai satu-satunya hal yang dia tidak suka tentang Odegaard adalah dia datang tanpa opsi pembelian.

“Ketika berbicara mengenai kepemimpinan yang saya maksud adalah cara dirinya berbicara terhadap rekan satu timnya, bagaimana dia memberikan tekanan tinggi dan, tentu saja, kepribadian yang dia tunjukkan. Tidak peduli seberapa banyak lawan mengejarnya, dia terus meminta bola di sisi kanan. area, dia memiliki kapasitas pengambilan keputusan yang hebat di lapangan dan saya pikir dia adalah seorang pemain yang sangatlah cerdas “.

Tiga Kunci Permainan: Real Betis vs Barcelona

Melesat di dalam negeri, dan menghasilkan keajaiban saat kematian di Copa, Barcelona hidup di cloud sembilan dan rasanya menyenangkan.

Berapa lama itu bertahan? Dengan PSG mengintai di tikungan, ini adalah waktu yang kritis untuk terus mendaki mencari puncak.

Real Betis akan bersemangat untuk mengirim lawan mereka kembali ke bumi pada hari Minggu ketika Barcelona mengunjungi Andalusia.

Inilah beberapa kunci permainan tersebut.

1. Persatuan adalah Kekuatan

 

Seperti kata pepatah l’union fait la force.

Selama beberapa minggu terakhir, Barcelona telah meraih kemenangan.

Beberapa pemain, Frenkie de Jong khususnya, telah melangkah untuk memimpin penyerangan.

Remontadas, bagaimanapun, tidak terjadi sebagai hasil dari satu pertunjukan yang luar biasa. Tim mewujudkannya. Itulah mengapa mereka menginspirasi untuk dilihat.

Tim sejati tidak menyerah. Bahkan saat harapan harus hilang. Mereka bertarung sampai akhir karena mereka bertarung satu sama lain.

Lionel Messi adalah perempat-bek yang tenang dan keren, melayani peluang dan mempercayai rekan satu timnya.

Antoine Greizmann adalah percikan yang menyalakan sekring. Perpanjangan penuh, tidak ada ruginya dan segalanya untuk mendapatkan usaha pada sudut yang mustahil.

Setelah itu, dengan pekerjaan yang masih belum selesai, Anda bisa merasakan sesuatu yang berbeda.

Frenkie melakukan tekel besar-besaran untuk menghentikan Granada melalui serangan balik, dan kemudian rekan satu timnya menggebrak pintu di ujung lain.

Berbagi bola, menunjukkan chemistry, memukul kayu, dan menyelesaikan tugas setenang yang Anda suka. Messi hingga Griezmann hingga Alba.

Ini adalah tim yang bersatu sekarang.

Ronald Koeman telah menemukan formasi 4-3-3 yang bekerja dengan pemilihan pemain yang pas.

Secara taktis, masih ada ruang untuk perbaikan, tetapi sikap tidak egois itu sebaik yang telah kita lihat selama bertahun-tahun. Real Betis, bagaimanapun, juga dalam kondisi yang baik dan melewati mereka tidak akan otomatis.

2. Jangan biarkan wajah-wajah yang dikenali di Betis menyakiti Anda

Terakhir kali kedua belah pihak bertemu, Barcelona berhasil meraih kemenangan 5-2 untuk memulai masa jabatan Koeman dalam pertandingan yang mendapatkan kartu merah pada menit ke-60.

Betis memiliki senjata, dan mereka dipimpin oleh manajer ulung di Manuel Pellegrini.

Verdiblancos bermain bagus, duduk dengan nyaman di paruh atas klasemen, tetapi kalah adu penalti yang mengecewakan dari Athletic Club di perempat final Copa del Rey.

Barcelona akan mengenali wajah-wajah familiar di Cristian Tello, Martin Montoya, dan Claudio Bravo. Marc Bartra absen karena cedera.

Tello memiliki 4 gol dan 3 assist, tetapi orang yang berbahaya adalah veteran Sergio Canales yang memimpin Betis dengan 7 gol dan 4 assist.

Memiliki musim yang tenang adalah Nabil Fekir, tetapi Barcelona tahu kualitas yang dia miliki untuk memengaruhi permainan jika mereka tidak berhati-hati.

Pertandingan ini akan menjadi ujian melawan lawan yang berkualitas. Pertahanan harus stabil, karena jika masa lalu menjadi indikasi, yang ini bisa menjadi ajang gol.

3. Mainkan tangan panas

Ada banyak pemain menonjol saat ini, tetapi mata akan tertuju pada Antoine Griezmann untuk melihat apa yang bisa dia lakukan selanjutnya.

Siapa sangka yang harus dilakukan Koeman hanyalah memainkannya di sebelah kiri.

Sekarang jaraknya terlihat rapi, dan koneksi Prancis yang mengapit Messi telah menciptakan serangan yang sulit dipertahankan.

Tiga pemain depan harus dikendarai sejauh mungkin untuk membawa tim.

Lini tengah, bagaimanapun, adalah tempat perubahan haluan musim ini benar-benar dimulai.

Menjauh dari poros ganda, dan memberi Frenkie kebebasan untuk menjelajah telah menghasilkan keuntungan yang sangat besar.

Kami telah mengetahui bahwa dia memiliki naluri yang luar biasa, tahu persis di mana harus berada pada waktu yang tepat.

Dipasangkan dengan Pedri, yang dengan senang hati turun saat Frenkie pergi, lini tengah terlihat dinamis dan berpikiran menyerang.

Koeman telah menemukan resep pemenang.

Rotasi masih diperlukan dengan bek tengah, tetapi jika Jordi Alba dan Sergino Dest terus memberikan bahaya dari sayap, tim ini akan memiliki daya serang yang dibutuhkan untuk mengimbangi kekurangan di lini pertahanan.

Barcelona dapat memanfaatkan momen tersebut dan mulai berambisi. Tidak ada alasan pesta harus diakhiri.